Search This Blog

Siapakah Wanita Yang Cantik

http://2.bp.blogspot.com/_r8iBMxsQCZk/SZ9k0J1IsTI/AAAAAAAAAKc/Z9ZmmYnKY84/s400/wanita+solehah.jpg
Alangkah indahnya pada seorang wanita itu apabila ia memiliki bukan sekadar wajah yang cantik tetapi juga hati dan budi yang indah. Fizikalnya menampakkan kesempurnaan,kemudian ia ditambah pula dengan keindahan budi serta akhlaknya. Ohh, betapa anggunnya saat wanita ini menjadi kepunyaan hati seorang lelaki, ia mempunyai dua kelebihan diri yang diidam-idamkan oleh semua manusia. Bayangkan jika anda mempunyai teman yang ayu dan comel rupa parasnya tetapi suka mengumpat, tidak menjaga lidahnya daripada menyakiti hati orang lain, menfitnah, menghina teman-teman, dengki dan gemar menyusahkan orang lain. Ketika ini, adakah kecantikkannya masih boleh diiktiraf? Biarlah tidak cantik tetapi reti berbudi, biar tidak jelita tetapi tahu pekerti. 

Saya percaya, seorang wanita itu mempunyai kekuatan mistik yang tersendiri kepada seorang lelaki. Benar atau tidak, seorang wanita yang cantik dan solehah bisa merubah seorang lelaki menjadi soleh sepertinya juga.Seorang wanita yang hebat jiwanya adalah wanita yang tidak kalah dengan kekurangan diri dan sentiasa berfikir untuk ke hadapan walaupun diri merasa tidak sempurna. Diingatkan, berapa ramai sudah wanita yang memiliki kesempurnaan dan kecantikkan tetapi lebur dalam arus keduniaan. Semuanya gara-gara mahu mengejar kecantikkan yang sementara. Mahu kulit yang licin, tubuh yang langsing, kulit yang gebu dan sebagainya. Kalaulah tubuh yang langsing dan gebu itu menyebabkan para wanita ramai yang terlupa akan auratnya, maka tidak memiliki tubuh secantik itu adalah langkah yang lebih tepat, asalkan prinsip agama dapat dipelihara. 

Wanita juga mampu menjadi inspirasi dan aspirasi kepada seorang lelaki dengan hanya memiliki kecantikkan budi dan akhlaknya. Cantik pada wajah belum pasti menjanjikan kebaikkan, tetapi cantik pada budi itulah kecantikkan hakiki. Nafsu mengatakan perempuan itu cantik atas dasar rupa-nya. Akal mengatakan perempua itu cantik atas dasar ilmu dan kepintarannya. Dan hati mengatakan perempuan itu cantik atas dasar akhlaknya.

Ulat Di Dedaun Hijau

Hidup-Bahagia.gif
 
Telah dua bulan musim hujan berlalu sehingga dimana-mana pepohonan nampak menghijau. Kelihatan seekor ulat di antara dedaun menghijau yang bergoyang-goyang diterpa angin.

"Apa khabar daun hijau," katanya. Tersentak daun hijau menoleh ke arah suara yang datang.

"Oh, kamu ulat. Badanmu kelihatan kurus dan kecil, mengapa?" tanya daun hijau.


"Aku hampir tidak mendapatkan dedaunan untuk makananku. Bolehkah engkau membantuku sahabat?" kata ulat kecil.

"Tentu..tentu..dekatlah kemari." Daun hijau berfikir, "jika aku memberikan sedikit dari tubuhku ini untuk makanan si ulat, aku akan tetap hijau. Hanya sahaja aku akan kelihatan berlubang-lubang. Tapi tak apalah."

"Perlahan-lahan ulat menggerakkan tubuhnya menuju daun hijau. Setelah makan dengan kenyang ulat berterima kasih kepada daun hijau yang telah merelakan bahagian tubuhnya menjadi makanan si ulat. Ketika ulat mengucapkan terima kasih kepada sahabat yang penuh kasih dan pengorbanan itu, ada rasa puas di dalam diri daun hijau. Sekalipun tubuhnya kini berlubang di sana-sini namun ia bahagia dapat melakukan sesuatu bagi ulat kecil yang lapar.

Tidak lama berselang ketika musim panas datang daun hijau menjadi kering dan berubah warna. Akhirnya ia jatuh ke tanah, disapu orang dan dibakar.

Apa yang terlalu bererti di hidup kita sehingga kita enggan berkorban sedikit sahaja bagi sesama?

Nah... akhirnya semua yang ada akan "mati" bagi sesamanya yang tidak menutup mata ketika sesamanya dalam kesukaran. Yang tidak membelakangi dan seolah tidak mendengar ketika sesamanya berteriak meminta tolong. Ia rela melakukan sesuatu untuk kepentingan orang lain dan sejenak mengabaikan kepentingan diri sendiri.

Merelakan kesenangan dan kepentingan diri sendiri bagi sesama memang tidak mudah, tetapi indah. Ketika berkorban diri kita sendiri menjadi seperti daun hijau yang berlobang namun itu sebenarnya tidak mempengaruhi hidup kita, kita akan tetap hijau, Allah akan tetap memberkati dan memelihara kita.

Bagi "daun hijau", berkorban merupakan sesuatu perkara yang mengesankan dan terasa indah serta memuaskan. Dia bahagia melihat sesamanya dapat tersenyum kerana pengorbanan yang ia lakukan. Ia juga melakukannya kerana menyedari bahawa ia tidak akan selamanya tinggal sebagai "daun hijau". Suatu hari ia akan kering dan jatuh.

Demikianlah kehidupan kita. Hidup ini hanya sementara, kemudian kita akan mati. Itu sebabnya isilah hidup ini dengan perbuatan - perbuatan baik, kasih, pengorbanan, pengertian, kesetiaan, kesabaran dan kerendahan hati.

Jadikanlah berkorban itu sebagai sesuatu yang menyenangkan dan membawa sukacita tersendiri bagi anda. Kita dapat berkorban dalam banyak perkara. Mendahulukan kepentingan sesama, melakukan sesuatu bagi mereka, memberikan apa yang kita punyai dan masih banyak lagi pengorbanan yang dapat kita lakukan.

Yang mana yang sering kita lakukan? Menjadi ulat kecil yang menerima kebaikan orang atau menjadi "daun hijau" yang senang memberi.

Sekeluarga Demam

Allah menduga kami sekeluarga ... Minggu lepas kami sekeluarga tidak sihat, yang paling teruk husband aku and Luqman. Hmmm, aku pun teruk jugak tapi terpaksa menguatkan diri untuk menjaga mereka2 yang sakit. Anak2 aku nih susah nak makan ubat .... Nih jer gambar yang sempat amek ...

 

Alhamdulillah, minggu nih dah kembali pulih walaupun masih ada saki baki lagi ...